You must have JavaScript enabled in order to use this theme. Please enable JavaScript and then reload this page in order to continue.
Loading...
Logo Kalurahan KALIDENGEN
Kalurahan KALIDENGEN

Kap. Temon, Kab. KULON PROGO, Provinsi DI Yogyakarta

URIP IKU KUDU MANFAAT JANGAN MELIHAT KENIKMATAN ORANG LAIN KECEMASAN YANG BERLEBIHAN BISA MENGIKIS KEIMANAN

Hadapi Corona, Banyuwangi Siapkan Jaring Pengaman Ekonomi Bagi Pekerja Upah Harian

ttd carik 20 Maret 2020 Dibaca 466 Kali

Hadapi Corona, Banyuwangi Siapkan Jaring Pengaman Ekonomi Bagi Pekerja Upah Harian [KBR|Warita Desa] Banyuwangi |Pemerintah Kabupaten Banyuwangi, Jawa Timur, sedang menyiapkan jaring pengaman untuk pekerja harian yang rentan kehilangan pemasukan akibat wabah Covid-19. Bupati Banyuwangi Abdullah Azwar Anas menilai jaring pengaman diperlukan agar taraf hidup mereka tidak semakin merosot. “Ini memang kita sedang menghitung jaring pengaman sosial, terutama mereka yang menjadi tulang punggung masyarakat yang penghasilannya harian. Terutama yang paling kelihatan misalnya tukang becak, penjual makanan di sekolah- sekolah. Ini sedang kita identifikasi," kata Anas kepada KBR, Kamis (19/3/2020). Anas menyebut jaring pengaman ini akan berupa pemberian bantuan sembako serta barang kebutuhan lainnya. Anas juga menjanjikan program bantuan sosial untuk warga miskin nonproduktif di Banyuwangi akan tetap berjalan, semisal program 'Rantang Kasih' yang mendistribusikan makanan untuk warga lanjut usia sebatang kara setiap hari secara gratis. "Maka program untuk Rantang Kasih akan terus kita tingkatkan. Dan kita berharap untuk BUMN dan swasta nanti untuk bersama- sama, untuk membantu ini, jaring pengaman sosial yang sifatnya untuk hidup harian,” kata Anas. Di kesempatan terpisah, seorang pengemudi becak bernama Hariyadi menyatakan ia memang butuh bantuan dalam menghadapi wabah Covid-19. Hariyadi mengaku sudah mendapat informasi soal wabah ini. Namun, ia tetap harus bepergian untuk mencari nafkah. "Jika tidak keluar rumah, maka tidak akan mendapat penghasilan," kata dia. Oleh : Hermawan Arifianto, Adi Ahdiat Editor: Agus Luqman

Beri Komentar
Komentar baru terbit setelah disetujui oleh admin
CAPTCHA Image