You must have JavaScript enabled in order to use this theme. Please enable JavaScript and then reload this page in order to continue.
Loading...
Logo Kalurahan KALIDENGEN
Kalurahan KALIDENGEN

Kap. Temon, Kab. KULON PROGO, Provinsi DI Yogyakarta

URIP IKU KUDU MANFAAT JANGAN MELIHAT KENIKMATAN ORANG LAIN KECEMASAN YANG BERLEBIHAN BISA MENGIKIS KEIMANAN

Apa yang Lebih Kotor, Makanan Tumpah di Wastafel atau Lantai?

Admin Kalidengen 03 Oktober 2019 Dibaca 452 Kali

Kita semua dikelilingi oleh kuman dan bakteri yang bisa menyebabkan penyakit. Bakteri mikroskopis, virus, dan jamur berada di semua yang disentuh dan temui. Bahkan udara yang kita hirup tidak murni dan bebas kuman.

Tentu saja, hal ini harus diwaspadai sehingga tubuh terlindungi dari kuman-kuman. Hanya saja menjaga kesehatan itu tidak muda. Apalagi terkait kuman dan virus, tentu tidak mudah dan kerap gagal mengatasi situasi tersebut. Efeknya, tubuh mudah terserang berbagai macam penyakit.

Untuk bisa mengatasi itu, ada baiknya lebih mewaspadai hadirnya bakteri, virus dan jamur yang melekat pada tubuh. Seperti dilansir Times of India, ada 7 situasi umum untuk mengetahui mana yang lebih kotor sehingga Anda bisa mengurangi kontaminasi dengan virus atau bakteri.


1. Apa yang mengandung lebih banyak kuman, makanan tumpah di wastafel atau lantai?
Sebagian besar orang akan mengatakan lantai, tetapi ternyata, itu tidak terlalu akurat. Wastafel Anda mengandung lebih banyak kuman daripada lantai. Itu dianggap sebagai tempat germiest kedua di rumah.

Alasannya, wastafel begitu lembab yang memungkinkan virus, bakteri atau jamur berkembang biak. Sesuai ilmu pengetahuan, westafel bahkan lebih buruk daripada toilet.

2. Merica atau garam ?
Memang, sebagian besar orang sering mencari garam di restoran, tapi tidak, itu bukan hal yang paling kotor di restoran. Pepper shaker sebenarnya adalah barang yang paling banyak ditemukan di restoran. Penelitian menunjukkan bahwa pengocok lada dipenuhi dengan bakteri E. coli. Ini terjadi karena lada adalah produk nabati.

3. Apa yang lebih berbahaya, kecoa atau lalat di dekat makanan Anda?
Tidak baik memiliki salah satu dari mereka di dekat makanan Anda, tetapi lalat membawa lebih banyak kuman penyebab penyakit dibandingkan dengan kecoak. Lalat kecil yang bersenandung di dekat makanan, dua kali lebih kotor dari kecoak. Mereka membawa kuman dari berbagai tempat, yang dapat ditransfer ke makanan Anda dengan mudah. Selain itu, mereka bereproduksi dalam kotoran, sampah, dan bangkai hewan.

4. Dispenser tisu atau pengering tangan udara ?
Hanya karena orang tidak menyentuh pengering tangan, bukan berarti bebas kuman. Sesuai penelitian, jika Anda mengeringkan tangan dengan tisu, kemungkinan penyebaran kuman lebih sedikit. Di sisi lain, jika seseorang belum mencuci tangannya dengan benar, maka pengering udara dapat meniup kuman-kuman dan menyebarkannya.

 

5. Kamar pas atau meja food court ?
Meskipun Anda mungkin berpikir bahwa food court akan menjadi jawaban yang tepat, opsi yang tepat adalah kamar pas. Setelah orang mencoba pakaian, sel-sel kulit dan keringat bisa menumpuk di dalam gantungan dan kait yang bisa diteruskan ke orang lain. Ini dapat menyebabkan infeksi kulit dan ruam. Selain itu, tidak ada yang berpikir untuk membersihkan kait dan gantungan kamar kecil.

6. Apa yang lebih kotor, handuk mandi atau handuk dapur ?
Handuk sebagian besar lembab dan bisa menjadi tempat berkembang biak yang sangat baik bagi bakteri. Tetapi jika membandingkan dua jenis handuk, handuk dapur lebih kotor karena digunakan untuk berbagai tugas dan paparan mereka terhadap patogen maksimum. Bakteri berbahaya dari buah-buahan, sayuran, dan produk lainnya dapat menyebar setiap kali Anda mengeringkan tangan dengannya. Jadi penting untuk sering mencuci handuk.

 
 
vq
Beri Komentar
Komentar baru terbit setelah disetujui oleh admin
CAPTCHA Image