Selamat Hari Ibu

 

Sejarah Desa

superadmin 06 Maret 2019 09:13:10

Asal Usul Legenda Desa

Setiap Desa atau daerah pasti memiliki sejarah dan latar belakang tersendiri yang merupakan pencerminan dari karakter dan pencirian khas tertentu dari suatu daerah. Sejarah desa atau daerah seringkali tertuang dalam dongeng-dongeng yang diwariskan secara turun temurun dari mulut ke mulut sehingga sulit dibuktikan secara fakta. Tidak jarang dongeng tersebut dihubungkan dengan mitos-mitos tertentu yang merupakan identitas dari desa ini yang akan kami tuangkan dalam kisah-kisah dibawah ini.

Dari berbagai sumber yang telah ditelusuri dan digali, asal-usul Desa Kalidengen memiliki banyak tempat yang dikeramatkan yang kemudian dipercaya dan dijadikan pedoman sebagai keramat yang pertama datang atau membuat desa.

Dari dasar diatas akhirnya kami membagi legenda Desa Kalidengen menjadi satu kesatuan yang diangkat dari tokoh yang berasal dari kerajaan Majapahit. Karena secara umum masyarakat meyakini bahwa beliau merupakan orang pertama ( punjer yang membuat hutan menjadi Desa Kalidengen ).

Legenda Eyang Pager Wojo

Pada pertengahan abad ke-16 terutama pasca perang Majapahit, terjadi perang besar di tanah jawa antara bangsawan/ kerajaan Majapahit  bersama para pengikutnya melawan penjajah Belanda, yang mana kerajaan Majapahit tersebut melarikan diri dari kejaran tentara Belanda keluar Daerah Majapahit untuk mencari tempat yang aman guna menyusun kekuatan kembali atau mengorbankan semangat anti penjajahan di daerah lain.

Konon salah satu dari pengikut setia Kerajaan Majapahit yang bernama Kebo Kenongo melarikan diri kearah barat dan sampai ke daerah hutan yang merupakan perbatasan bekas wilayah kerajaan Majapahit. Hutan ini terkenal angker bahkan konon ketika Kebo Kenongo mulai menginjakkan kaki dihutan tersebut disambut dengan raungan Harimau yang terdengar sangat keras ditelinga beliau. Sehingga beliau menamakan daerah tersebut WALI DENGER (Orang/ wali yang mendengar).

Seiring dengan itu mulailah beliau bersama dengan para pengikutnya membabat hutan tersebut dan mencetaknya menjadi pemukiman dan lahan untuk persawahan. Karena letaknya sangat dekat dengan sungai serta kondisi lahannya yang sangat subur maka pertanian mulai berkembang ditempat tersebut. Kebetulan beliau serta para pengikutnya adalah seorang yang ahli dan menguasai bidang pertanian serta pengolahan tanah maka kegiatan pertanian ditempat tersebut mulai terkenal sampai keluar desa yang lain. Sehingga banyak masyarakat  sekitar yang menyebut penduduk di daerah ini Desa Tani.

Beberapa tahun kemudian setelah Desa Walidenger mulai ramai dan maju beliau meninggal dunia dan dimakamkan disebelah barat desa. Karena beliau dikenal sebagai bangsawan maka dibuatkan cungkup diatas makam beliau. Sehingga dikemudian hari banyak orang yang menyebut dan mengenal beliau dengan nama EYANG PAGER WOJO yang makamnya di Desa Seling / Bulu sebelah barat Desa Walidenger atau lambat laun dan sampai sekarang disebut sebagai DESA KALIDENGEN.

Sejarah Pemerintahan Desa

Pada zaman Belanda Desa Kalidengen berbentuk kalurahan yang dipimpin oleh seorang Lurah yang membawahi 3 Padukuhan yaitu :

  1. Padukuhan 1
  2. Padukuhan 2/ Ngentak
  3. Padukuhan 3/ Sidatan

Tiap padukuhan dipimpin oleh seorang Dukuh, sebagai imbalan dari pelayanan, masyarakat menyediakan lahan sawah yang diberikan kepada mereka.

Pada zaman orde baru Desa Kalidengen banyak mengalami perubahan, dahulu Pemerintahan Desa yang berbentuk Kalurahan diganti menjadi Desa. Padukuhan menjadi Dusun yang sampai sekarang perubahan nama tersebut disesuaikan dengan Undang-Undang yang berlaku.

Dari masa berdiri sampai sekarang Pemerintahan Desa Kalidengen dapat kami rangkum Lurah/ Kepala Desa serta Perangkat/ Pamong Desa sebagai berikut :

  1. Zaman Belanda
  • Lurah                         : Demang Kartowono

 

  1. Zaman Belanda
  • Lurah                         : Mbah Mento
  • Carik                         : Rr. Sugiri Karto Sudirjo
  • Keamanan                      : Reso Pawiro
  • Dukuh Sidatan                 : Kasan Wiranu
  • Dukuh II                      : R. Atemo Suwito
  • Dukuh I                       : Mangun Pramujo
  1. Zaman Belanda
  • Lurah                         : Sumitro Harjono
  • Carik                         : Noto Sumarto
  • Keamanan                      : Reso Pawiro
  • Dukuh Sidatan                 : Kasan Wiranu
  • Dukuh II                      : Rono Dimejo
  • Dukuh I                       : Mangun Pramujo
  1. Zaman Jepang s.d Tahun 1990
  • Lurah                         : Niti Wihardjo
  • Carik                         : Noto Sumarto
  • Keamanan                      : Reso Pawiro
  • Kemakmuran                    : Parto Sunaryo
  • Sosial                        : Purwo Diharjo
  • Dukuh Sidatan                 : Kasan Wiranu
  • Dukuh II                      : Hardjo Pawiro/ Sunardi
  • Dukuh I                       : Budi Hardjo
  1. Tahun 1991 s.d 1999
  • Lurah                         : Murdiyono
  • Carik                         : Tirto Sumarto
  • Keamanan                      : Budi Sunaryo
  • Kemakmuran                    : Saridi
  • Sosial                        : Subarno
  • Dukuh Sidatan                 : Kasmi
  • Dukuh II                      : Sakidjo
  • Dukuh I                       : Kasno
  1. Tahun 2000 s.d 2007
  • Lurah                         : Bambang Suharto
  • Carik                         : Tirto Sumarto
  • Pemerintahan                  : Budi Sunaryo
  • Pembangunan                   : Saridi
  • Keuangan                      : Subarno
  • Umum                          : Eko Sumarno
  • Dukuh Sidatan                 : Kasmi
  • Dukuh II                      : Sakidjo
  • Dukuh I                       : Kasno
  1. Tahun 2008 s.d 2014
  • Kepala Desa                   : Surono
  • Carik/ Sekdes                 : Muh. Farid
  • Pemerintahan                  : Budi Sunaryo/ Agus Endarto
  • Pembangunan                   : Saridi
  • Keuangan                      : Subarno
  • Umum                          : Eko Sumarno
  • Dukuh Sidatan                 : Kasmi
  • Dukuh II                      : Edi Istanto
  • Dukuh I                       : Kasno/ Widi Hartono
  1. Tahun 2014 s.d 2015
  • Kepala Desa                   : Subarno
  • Carik/ Sekdes                 : -
  • Pemerintahan                  : Agus Endarto
  • Pembangunan                   : Saridi
  • Keuangan                      : Subarno
  • Umum                          : Eko Sumarno
  • Dukuh Sidatan                 : Kasmi
  • Dukuh II                      : Edi Istanto
  • Dukuh I                       : Widi Hartono
  1. Tahun 2015 s.d 2021
  • Kepala Desa                  : Sunardi
  • Sekdes/ Pth (2015-2016)      : Agus Endarto
  • Sekdes (5-2016)              : Muh Masruri Mustofa 
  • Pemerintahan (08- 2016)      : Agus Endarto
  • Pemerintahan (09 -  2016 )   : Eko Sumarno
  • Kemasyarakatan               : Sumardi
  • Pembangunan                  : Saridi
  • Keuangan (08-2016)           : Eko Sumarno
  • Keuangan (09 - 2016 )        : Agus Endarto
  • Umum                         : Subarno
  • Dukuh Sidatan                : Kasmi
  • Dukuh II                     : Edi Istanto
  • Dukuh I                      : Widi Hartono
Silakan tulis komentar dalam formulir berikut ini (Gunakan bahasa yang santun)

Formulir Komentar (Komentar baru terbit setelah disetujui Admin)

Nama
Alamat e-mail
Komentar
  CAPTCHA Image [ Ganti gambar ]
  Isikan kode di gambar
 

Website Desa ini :
Terbaik 3 Jumlah Artikel Bulan November Tahun 2019

Pelayanan Online dan Konsultasi

Wilayah Desa

Group Facebook

 
KALIDENGEN
Public group · 1 member
Join Group
Group Desa Kalidengen
 

Fb Page

Sinergi Program

DINASKOMINFO
DISNAKERTRANS
CAPIL
DPKB

Statistik Pengunjung

Hari ini
Kemarin
Jumlah pengunjung

Kalender

Info Media Sosial

FacebookInstagram

Theme Song

Aparatur Desa

Kepala Desa Sekretaris Desa Kasi Pembanguanan & Pemberdayaan Kasi Pemerintahan Kaur Umum Aparatur Desa & Aset Kasi Kemasyarakatan Kaur Perencanaan & Keuangan Lainnya Lainnya Lainnya Staff Desa Staff Desa

VIDEO